• Mon. Jul 26th, 2021

Tabung Titanium Dilas untuk Pesawat

Bynur

Jun 23, 2021

Evolusi superalloy modern bertepatan dengan evolusi mesin turbin gas untuk industri pesawat terbang. Laju pengembangan paduan baru sangat cepat dan, dalam banyak hal, melampaui perkembangan teknik penyambungan pendamping. Secara tradisional, penekanan dalam pengembangan paduan telah pada kekuatan suhu tinggi, tegangan pecah, dan sifat oksidasi. Penyambungan logam telah diperlakukan sebagai masalah terpisah oleh para insinyur las dan brazing yang biasanya diminta untuk merancang prosedur dan teknik untuk menggabungkan setiap paduan baru setelah itu dikembangkan. Hal ini mengakibatkan biaya fabrikasi yang berlebihan untuk beberapa paduan karena variasi metalurgi yang tidak dapat diprediksi dan tidak terkontrol yang menyebabkan masalah seperti retak selama pengelasan. Titanium sering lebih disukai untuk tabung las penerbangan.

Pengelasan superalloy.

Meskipun banyak kesulitan, pengelasan telah dan akan terus menjadi salah satu teknik fabrikasi utama untuk komponen mesin pesawat dan darat. Pengelasan memungkinkan fabrikasi subkomponen ukuran ekonomis dengan pada dasarnya tanpa bobot tambahan dan dengan biaya sedang. Sambungan las menyebabkan pengurangan kemampuan servis yang relatif kecil jika ditempatkan di lokasi yang tidak kritis. Toleransi yang dapat ditahan pada komponen yang dilas mendekati jika teknik pemasangan dan pengelasan yang tepat digunakan. Pengelasan yang terampil memungkinkan penyambungan tabung titanium yang dilas untuk pneumatik, AC, dan sistem air dan limbah di pesawat.

Masalah utama yang dihadapi dalam pengelasan superalloy adalah retak dan retak. Retakan adalah pemisahan planar besar yang terlihat dengan mata telanjang. Fisura, di sisi lain, adalah retakan kecil yang biasanya hanya dapat dideteksi dengan jasa las Jogja pemeriksaan metalografi. Pencegahan cacat adalah salah satu masalah yang paling menantang dalam pengelasan superalloy. Banyak superalloy, seperti grade casting 713C dan 131900, memiliki sensitivitas fissuring yang tinggi sehingga tidak mungkin membuat las fusion bebas fissure.

Masalah kedua yang terkait dengan pengelasan superalloy adalah pengurangan sifat mekanik. Umumnya, teknik dapat digunakan yang tidak menyebabkan penurunan yang signifikan dalam kekuatan tarik atau luluh; namun, daktilitas spesimen yang dilas praktis selalu berkurang. Ini karena struktur logam las yang dipadatkan terpisah dan kurang ulet daripada struktur tempa yang setara. Segregasi yang terjadi pada logam las yang dipadatkan juga dapat menyebabkan penurunan ketahanan oksidasi. Jika elemen kekosongan elektron tinggi dipisahkan pada pemadatan, mereka dapat menyebabkan fase embrittling mengendap selama pengelasan atau setelah digunakan. Setiap paduan harus diperiksa secara individual untuk menilai penurunan sifat yang mungkin dihasilkan dari pengelasan. Perlakuan panas pasca las dapat membantu dalam mengurangi segregasi, tetapi perlakuan panas yang efektif seringkali sulit dilakukan pada fabrikasi besar.

Daerah di zona yang terkena panas terkena suhu tinggi dan dapat mengalami pertumbuhan butir berlebihan, solusi, dan pengendapan kembali karbida dan endapan lainnya. Perubahan ini dapat menyebabkan penurunan sifat, seperti ketahanan korosi dan oksidasi, dan juga harus dievaluasi secara individual.

Perkuatan las, yaitu las las atas dan las bawah, harus dihindari dalam situasi di mana kelelahan adalah mode kegagalan. Faktor reduksi kekuatan lelah 2,25-2,50 telah dilaporkan untuk underbeads las. Metode terbaik untuk menghindari masalah kelelahan adalah dengan menempatkan sambungan las di area dengan tegangan rendah.

PROSES PENGELASAN
Ada 45 proses pengelasan yang berbeda. Dalam pengelasan superalloy yang paling umum adalah busur logam terlindung, busur gas-tungsten, busur gas-logam, resistansi, dan berkas elektron. Tujuan dari proses pengelasan ini adalah untuk menghasilkan panas di area lokal dan dengan demikian menyebabkan pelelehan dan penyambungan dua potong logam. Meskipun proses berbeda secara signifikan satu sama lain, dari ikhtisar mereka hanyalah cara berbeda untuk menghasilkan pemanasan lokal.

nur