Seberapa cepat social sarana marketing di Indonesia memberi tambahan efek karena pasar di industri ini nampak terlalu menjanjikan. Dewasa ini dengan tambah jadi tambah banyaknya pengguna sarana sosial, teknik pemasaran lewat sarana sosial, atau biasa disebut  social media agency jakarta Campaign, telah terlalu umum digunakan di seluruh belahan dunia. Indonesia sendiri pun tidak luput berasal dari tidak benar satu bentuk kemajuan teknologi tersebut. Ditambah dengan kuantitas pengguna sarana sosial yang terlalu banyak di Indonesia, sebetulnya pasar di industri ini nampak terlalu menjanjikan.

Bagaimana tidak, ambil saja perumpamaan di Facebook dan Twitter, di mana di 2 sarana social ini penggunanya di Indonesia masuk kedalam peringkat 5 besar terbanyak di dunia. Walaupun terhadap faktanya pengguna internet di Indonesia baru capai kurang lebih 30% berasal dari total warga (88,1 juta berasal dari 254,9 juta) dan mayoritas penggunanya berdomisili di Jakarta, tetapi ini membuktikan betapa besarnya potensial Indonesia untuk mengembangkan industrinya lewat Social Media Marketing Campaign.

Tabel di bawah ini menguatkan fakta bahwa masyarakat Indonesia adalah pengguna sarana sosial yang terlalu aktif :
Tren pemanfaatan sarana sosial yang konsisten meningkat tiap tiap harinya termasuk dapat dukungan oleh peningkatan pemanfaatan handphone dalam pengaksesan sarana sosial. Hal ini termasuk berjalan karena tambah banyaknya promo internet yang sedia kan paket khusus sehingga dapat membuka sarana sosial dengan cost yang lebih tidak mahal dibanding biasanya, sehingga sebabkan pengguna sarana sosial dapat lebih kerap membuka sarana sosial tanpa wajib pusing mengayalkan kuota yang akan dihabiskannya. Semakin menjamurnya berbagai tipe handphone dengan harga yang relatif tidak mahal yang telah membawa fitur website browsing pun turut membantu pemanfaatan handphone untuk membuka sarana sosial.

Social Media Marketing Campaign di Indonesia tidak kalah menarik dan kreatif
Di Indonesia sendiri, Social Media Marketing telah cukup wajar digunakan oleh produsen saat ini untuk memasarkan brand-nya atau untuk mempromosikan campaign. Pada tahun 2010, sebagian brand terasa menjajaki laman Facebook dan sebabkan fan page untuk mempromosikan product atau jasanya.

Pada tahun berikutnya, Pocari Sweat sukses jadi yang pertama dalam sebabkan sebuah brand campaign jadi trending topic di Twitter di Indonesia. Yang berjalan setelah itu seperti yang Anda ketahui sekarang, perusahaan-perusahaan baik besar maupun kecil turut bergabung dalam meramaikan persaingan pemasaran di sosial media.Jika campaign dilaksanakan secara benar, menyatukan dan menarik perhatian pengguna sosial sarana di Indonesia

Social Media Marketing Campaign di Indonesia pun tidak kalah menarik dan kreatif dibandingkan dengan campaign buatan luar negeri. Salah satu contohnya adalah promosi film pendek AADC (Ada Apa Dengan Cinta ) yang dibuat oleh social messenger yang berbasis di Jepang, Line Messenger. Video iklan tanpa diduga sukses menyatukan lebih berasal dari 5 juta view, pertama kalinya di Indonesia.

Campaign ini termasuk adalah yang pertama dalam sebabkan iklan video yang mengadopsi jalan cerita penuh untuk mempromosikan sesuatu. Mini drama ini jadi buah bibir banyak orang sehabis menggunakan pemeran yang sama dengan film dengan judul yang sama, Ada Apa dengan Cinta. Dengan menggunakan teknik promosi yang sama, Line Messenger termasuk iklan untuk game buatannya, “Lets Get Rich”, dengan menggunakan jasa artis Bunga Citra Lestari dan suaminya Ashraf Sinclair sebagai pemerannya. Hasilnya pun tak kalah memuaskan, 2 minggu sehabis iklan berikut tayang di YouTube, iklan itu sukses menyatukan 1,1 juta view.

Hal ini membuktikan bahwa jika campaign dilaksanakan secara benar, menyatukan dan menarik perhatian pengguna sosial sarana di Indonesia bukanlah suatu hal yang mustahil, lebih-lebih dapat dilaksanakan dalam pas yang cenderung singkat.

By toha