• Mon. Jul 26th, 2021

Flu Spanyol 1918 Versus Covid-19

Byahmadsalim

Jun 24, 2021

Penting untuk diinformasikan tentang pandemi sebelumnya untuk lebih memahami Covid-19 dan cara mengatasinya.

Flu 1918 disebabkan oleh virus influenza A H1N1. Flu Spanyol, yang aktif dari tahun 1918 hingga 1920, menginfeksi hampir 500 juta orang termasuk 675.000 warga Amerika.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Pandemi 1918 ini dikenal dengan nama Spanish influenza karena berita publik pertamanya muncul di surat kabar ABC Madrid pada 22 Mei 1918.

Sejak Influenza Spanyol meletus pada tahun 1918, bagi mereka yang hidup hari ini, Covid-19 adalah pandemi pertama yang pernah kita hadapi.

Ketika kita membandingkan kedua bencana tersebut, kita melihat bahwa pandemi COVID-19 dan influenza 1918 sama-sama menyebabkan dampak yang merusak pada ekonomi global dan mengalami keterlambatan yang signifikan dalam diagnosis, pengobatan, dan vaksinnya.

Ada beberapa perbedaan juga. Misalnya, mereka sebagian besar berbeda dalam populasi risiko tertinggi dan mekanisme kematian. Yang pertama mempengaruhi kurang dari setengah negara dunia dan kelompok yang paling rentan adalah orang dewasa yang sehat (25-40 tahun), sementara COVID-19 telah mempengaruhi hampir semua negara dan kelompok risiko tertinggi adalah orang dewasa di atas 65 tahun dengan penyakit penyerta.

Pada tabel di bawah ini, kita dapat melihat angka kematian dari pandemi influenza dan Covid-19 1918:
Tangkapan layar dari clevelandfed.org

Penyebab kematian orang yang terinfeksi dari kedua pandemi juga ditangguhkan. Mereka yang terinfeksi influenza 1918 sebagian besar meninggal karena pneumonia bakteri sekunder, sementara korban COVID-19 sebagian besar meninggal karena respons imun yang terlalu aktif yang menyebabkan kegagalan organ.

Menurut temuan penelitian baru-baru ini, lebih banyak orang meninggal di kota-kota yang lebih tercemar membuktikan hubungan langsung antara polusi udara dan kontaminasi influenza.

Tidak mudah untuk membandingkan dampak ekonomi dari kedua pandemi karena perbedaan kondisi makro ekonomi dari kedua periode tersebut. Covid-19 mempengaruhi pasar keuangan global secara negatif dan tidak terlihat sejak krisis keuangan global 2008.

Ketika flu Spanyol mulai menyebar pada tahun 1918, populasi dunia lemah dan rentan akibat dampak berat Perang Dunia I yang berlangsung selama empat tahun. Oleh karena itu, kerugian ekonomi tidak dapat dihitung secara implisit. Namun, Krisis ekonomi yang muncul di Eropa setelah 1921 mungkin menjadi salah satu penyebab pengangguran dan Inflasi Jerman yang terkenal.

Menurut sebuah artikel akademis di Journal of Political Economy, kelompok yang lahir dengan flu menerima pencapaian pendidikan yang lebih rendah pada usia dewasa, dihadapkan pada peningkatan tingkat kecacatan fisik, menerima pendapatan seumur hidup yang lebih rendah, dan status sosial ekonomi yang lebih rendah daripada mereka yang lahir sebelum dan sesudah pandemi flu. .

Flu Spanyol menyebabkan kontraksi ekonomi yang mengurangi PDB dan lapangan kerja. Bisnis dan sekolah ditutup sementara tetapi itu tidak seketat penutupan yang kita hadapi selama krisis Covid-19.

Penelitian menunjukkan bahwa ada kejutan pasokan tenaga kerja negatif karena orang dewasa usia kerja memiliki tingkat kematian yang luar biasa tinggi pada influenza Spanyol. Di antara orang yang terinfeksi Covid-19, orang dewasa usia kerja kemungkinan besar akan bertahan hidup dan oleh karena itu kejutan pasokan tenaga kerja negatif tidak mungkin terjadi akhir-akhir ini.

Penting untuk mengambil pelajaran dari pandemi sebelumnya dan mempromosikan ide-ide baru tentang cara efektif memerangi pandemi saat ini.

Swab Test Jakarta yang Nyaman