Ivermectin terbang dari rak-rak farmasi di Amerika. Beberapa penjual membatasi penjualan, dan beberapa pasien dengan putus asa meminta resep kepada dokter mereka. Anda mungkin berpikir bahwa tiba-tiba ada wabah kutu kepala, kudis atau kebutaan, tetapi ternyata tidak ada yang terjadi yang membuat banyak orang membutuhkan obat anti parasit. Apa yang terjadi adalah bahwa infeksi COVID-19 telah meningkat, dan kabar telah menyebar di kalangan komunitas anti-vaksin bahwa Ivermectin adalah pengobatan alternatif untuk penyakit tersebut. Mereka percaya ini akan membuat mereka tetap sehat sambil mengabaikan permintaan menjengkelkan pemerintah agar mereka mengambil vaksin. Yang paling terkenal, podcasting himbo Joe Rogan yang terkenal secara terbuka membahas bagaimana dia menggunakan Ivermectin sebagai pengobatan ketika dia didiagnosis dengan COVID sebulan terakhir ini.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Semua ini membuat kecewa dan ngeri para ahli medis, yang mendapati diri mereka harus menjelaskan kepada publik mengapa pengobatan cacing tidak bekerja melawan virus yang menyebar di udara. Beberapa dari mereka yang lulus sekolah kedokteran berpikir bahwa inilah yang akan mereka lakukan dengan karir mereka, dan jika mereka memilikinya, mereka mungkin akan memilih bidang pekerjaan lain. Sementara itu, ribuan orang terus menggunakan obat anti-parasit ini untuk penyakit yang tidak dimaksudkan untuk dicegah, pada dosis yang jauh lebih tinggi daripada yang diresepkan untuk manusia (biasanya lebih dekat dengan dosis yang diberikan pada kuda), dan bertanya-tanya mengapa mereka terus kehilangan kendali atas usus mereka.
Tangkapan layar postingan Facebook dari halaman Facebook pro-Ivermectin. Pengguna tersebut menulis: “Saya mengalami diare yang parah selama sekitar satu hari, setiap kali saya meminum dosis 15mg saya. Ini telah terjadi dengan setiap dosis dua minggu, sekarang, sejak Januari. Beberapa orang, sepertinya, tidak memiliki efek samping ini. Apa yang disarankan tentang tubuh saya, yang saya lakukan? …”
Tangkapan layar postingan Facebook dari halaman Facebook pro-Ivermectin. Pengguna tersebut menulis: “Saya mengalami diare yang parah selama sekitar satu hari, setiap kali saya meminum dosis 15mg saya. Ini telah terjadi dengan setiap dosis dua minggu, sekarang, sejak Januari. Beberapa orang, sepertinya, tidak memiliki efek samping ini. Apa yang disarankan tentang tubuh saya, yang saya lakukan? …”
Buang virus corona.

Dalam beberapa kasus, keluarga telah menyewa pengacara untuk menuntut rumah sakit merawat pasien yang menderita COVID-19 dengan Ivermectin, dengan hasil yang tidak membantu. Semua itu adalah tragedi besar misinformasi, terutama mengingat bahwa vaksin yang tersedia secara luas tetap merupakan pencegahan terbaik terhadap COVID-19.

Vaksin COVID-19 terbukti sangat efektif dalam mencegah orang tertular COVID, dengan data menunjukkan bahwa orang yang tidak divaksinasi menyumbang 99% dari rawat inap baru dan kematian akibat COVID.

(Namun, Selatan Global tetap kehilangan vaksin ini dan bergantung pada amal negara-negara imperialis ekonomi, karena desakan yang tidak adil dari perusahaan farmasi untuk mempertahankan paten medis selama pandemi global, tapi itu artikel lain.)

Fakta ini menciptakan teka-teki besar bagi orang-orang yang menentang vaksin COVID, atau “anti-vaxxers” seperti yang biasa mereka kenal. Sebelum vaksin tersedia untuk melawan SARS-CoV-2, kelompok anti-vax dapat merasa aman dalam memilih pengobatan alternatif yang belum teruji untuk melawan COVID, mengingat belum ada pengobatan lain yang tersedia, sehingga mereka dapat merasa seolah-olah sedang melakukannya. sesuatu untuk menghentikan pandemi. Penggunaan hidroksiklorokuin, perawatan pemutih dan banyak zat lainnya masing-masing melonjak pada waktu yang berbeda, dengan konsekuensi yang sangat berbahaya.
Serangkaian balasan di Twitter. Satu orang memposting meme tentang anti-vaxxers memindahkan tiang gawang setelah vaksin COVID-19 secara resmi disetujui oleh FDA. Yang lain menanggapi dengan mengatakan bahwa mereka tidak memindahkan tiang gawang, tetapi sebenarnya memindahkan tiang gawang dengan argumen mereka.
Serangkaian balasan di Twitter. Satu orang memposting meme tentang anti-vaxxers memindahkan tiang gawang setelah vaksin COVID-19 secara resmi disetujui oleh FDA. Yang lain menanggapi dengan mengatakan bahwa mereka tidak memindahkan tiang gawang, tetapi sebenarnya memindahkan tiang gawang dengan argumen mereka.

Kemudian vaksin tiba, dan karena terbukti efektif — dan dalam kasus Pfizer-BioNTech, menjadi sepenuhnya disetujui oleh FDA (per Agustus) — mereka yang menggunakan pengobatan alternatif atau bertahan pada vaksin secara bertahap kehilangan alasan rasional mereka untuk melakukannya. Anti-vaxxers pada dasarnya menjadikan diri mereka kelompok kontrol sukarela dalam eksperimen di seluruh dunia untuk melihat apakah vaksin efektif melawan penyakit akibat COVID-19, dan pada musim panas tahun ini, hasilnya telah turun mendukung vaksin. Dihadapkan dengan bukti terhadap klaim mereka, anti-vaxxers seharusnya mengakui bahwa upaya mereka untuk menghindari COVID-19 tidak efektif.

Tapi tentu saja tidak, karena resistensi mereka terhadap vaksin tidak pernah didasarkan pada rasionalitas atau bukti ilmiah. Sebaliknya, ini didasarkan pada ketidakpercayaan terhadap otoritas medis mapan yang telah berkembang selama beberapa tahun sebagai bagian dari gerakan anti-vaksin yang berpikiran konspirasi.

Swab Test Jakarta yang nyaman