• Mon. Jun 14th, 2021

7 Tips untuk Alur Kerja Harian yang Efektif

ByBang Jago

May 10, 2021 , , ,
Optimasi ranking website google

Ada yang tidak berfungsi, dan itu memengaruhi seluruh hari kerja Anda ..

Tugas Anda memakan waktu lebih lama dari yang seharusnya, tetapi meskipun ada waktu ekstra, tidak ada yang sesuai dengan standar Anda. Tidak perlu menyerah pada usaha Anda.

Masalahnya adalah Anda membuang-buang waktu dan uang dengan menggunakan alur kerja harian yang buruk.

Selama lebih dari dua tahun bekerja dengan tim jarak jauh kami, saya telah menghadapi banyak masalah yang datang dengan alur kerja yang tidak efisien. Saya di sini hari ini untuk memberi tahu Anda cara menyelesaikan masalah tersebut dengan

Mengotomatiskan apa yang Anda bisa

Apakah Anda baru mengenal pemasaran konten atau pengembang veteran, alur kerja harian Anda adalah yang memberi Anda produktivitas yang konsisten . Itulah yang memungkinkan Anda memenuhi tenggat waktu dan merasa nyaman untuk keluar setelah bekerja keras seharian.

Saatnya menyelesaikan masalah ini.

Bangun pagi-pagi

Cukup jelas bahwa semakin banyak jam Anda terjaga, semakin banyak waktu Anda harus melakukan apa yang Anda inginkan atau harus lakukan. Banyak individu yang sangat sukses seperti Oprah Winfrey dan Richard Branson bangun beberapa jam sebelum mereka mulai bekerja, tetapi kebanyakan tidak menggunakannya untuk memenuhi satu atau dua tenggat waktu tambahan.

Kuncinya adalah menggunakan waktu ekstra itu untuk melakukan sesuatu selain pekerjaan – relaksasi penting jika Anda ingin menjadi lebih produktif selama jam kerja dan meninggalkan tugas pada waktu istirahat.

Apakah Anda menghabiskan waktu bersama keluarga, mengikuti berita atau melakukan sedikit olahraga (lebih lanjut tentang itu sebentar lagi), berikan diri Anda setidaknya dua jam untuk menikmati hari itu sebelum benar-benar mulai bekerja.

Beberapa kali pertama melakukan ini selalu yang paling sulit, tetapi patuhi itu, dan bangun kebiasaan bangun pagi. Begitu kebiasaan Anda ditetapkan, akan lebih sulit untuk menghentikannya daripada terus melakukannya.

Makan sarapan (dan minum air putih)

Saya sama bersalahnya dengan orang berikutnya karena melewatkan sarapan, tetapi segera setelah saya mulai makan secara teratur di pagi hari, saya mendapati diri saya memiliki permulaan yang saya butuhkan untuk bekerja keras dan menghasilkan beberapa pekerjaan terbaik.

Bangunlah, ambil sarapan pilihan Anda, dan pastikan Anda minum segelas air. Tubuh Anda baru saja mati tanpa air selama sekitar 7 jam – Anda akan membutuhkan top-off jika Anda tidak ingin otak Anda berkabut.

Catatan terakhir dalam hal minuman yang memengaruhi produktivitas – pertimbangkan untuk menukar kopi dan teh dengan teh hijau. Penghujatan, saya tahu (saya sendiri suka kopi hitam), tetapi dalam hal produktivitas murni, teh hijau memiliki dorongan kafein dari kopi, tetapi dalam jangka waktu yang lebih lama dan tanpa kemerosotan setelah habis.

Hari produktif, olahraga

Seiring dengan semua manfaat kesehatan yang biasa, olahraga juga meningkatkan produktivitas Anda . Anda pada dasarnya memulai hari Anda dengan aliran adrenalin, membuang semua kabut yang tersisa dan meningkatkan motivasi Anda untuk menjalani hari yang akan datang.

Ini juga alasan lain untuk bangun lebih awal dari biasanya – melakukannya memberi Anda waktu untuk berlari, berenang, memanjat, dan biasanya mengeluarkan keringat selama setengah jam sebelum duduk untuk bekerja.

Jika Anda terjebak di depan komputer sepanjang hari, saya sangat merekomendasikan untuk memeriksa yoga. Sesi pagi yang cepat benar-benar dapat membantu membuka postur Anda dan mengatasi masalah persendian Anda dari pekerjaan hari sebelumnya.

Anda mungkin merasa sedikit konyol ketika baru memulai, tetapi upaya ini sepadan dengan usaha.

Prioritaskan tugas Anda dengan cara yang cerdas
Salah satu cara paling efektif yang saya temukan untuk meningkatkan produktivitas saya dengan mengubah alur kerja harian saya adalah dengan mengubah cara saya memprioritaskan tugas. Ambil contoh dari buku Brian Tracy dan selesaikan tugas terbesar dan terjelek yang Anda miliki sebagai item bisnis pertama.

Mencoba menghapus daftar tugas Anda dari hal-hal yang lebih kecil tidak berhasil. Pada saat Anda menyelesaikan tugas utama, Anda telah menghabiskan sebagian besar waktu paling produktif Anda pada tugas-tugas tambahan yang sebenarnya tidak memerlukan perhatian.

Setelah Anda memiliki daftar tersebut, tangani mereka dalam urutan yang kasar, dimulai dengan tugas terbesar yang tidak ingin Anda lakukan tetapi sebenarnya harus diselesaikan. Begitu Anda mulai memotong, Anda akan segera menemukan diri Anda menetap dalam alur, dan ketika Anda mencoretnya dari daftar Anda, Anda akan merasa jauh lebih baik daripada jika Anda menghabiskan waktu untuk membereskan beberapa kekacauan periferal.

Beristirahatlah secara teratur untuk menghindari kelelahan

Anda bukan robot, dan Anda tidak boleh memperlakukan diri Anda seperti itu. Anda perlu mengambil istirahat secara teratur untuk memberi diri Anda waktu untuk pulih di antara sprint – ini memungkinkan Anda menjaga kecepatan lebih lama, dan mencapai lebih banyak setiap hari.

Karena itu, Anda tidak harus terlalu ketat saat istirahat – jika Anda mengikuti alur pemikiran yang sangat produktif, mungkin lebih baik menunggu sampai Anda selesai mengetik untuk beristirahat daripada mengganggu alur Anda. dan menyia-nyiakan aliran pekerjaan yang bagus.

Teknik Pomodoro adalah awal yang baik untuk merencanakan waktu istirahat Anda, tetapi tidak memberikan fleksibilitas untuk menyesuaikan tanpa merusak alur kerja Anda. Alih-alih berpegang teguh pada hal itu, saya merekomendasikan penggunaan kerangka kerja “25 menit kerja, istirahat 5 menit” persis seperti itu; pedoman. Jika Anda bekerja lebih lama untuk tetap berada di zona tersebut, berikan diri Anda jeda yang lebih besar untuk menyeimbangkan keadaan.

Lacak waktu Anda untuk menghentikan tenggat waktu yang terlewat
Tidak ada yang bisa mengalahkan penundaan seperti tenggat waktu yang akan datang, tetapi apa yang Anda lakukan dalam situasi sehari-hari di mana Anda tidak memiliki batas waktu yang ditetapkan? Tentu saja, Anda melacak waktu yang Anda habiskan untuk setiap tugas.

Menyadari berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk tugas-tugas Anda adalah cara yang fantastis untuk membuat diri Anda tetap fokus – terutama jika anggota tim Anda yang lain juga dapat melihat statistik tersebut.

Misalnya, Pomello terintegrasi dengan papan Trello Anda untuk meninggalkan akun terkini tentang berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk suatu tugas, dan kapan Anda mengerjakannya. Pada gilirannya, jika anggota tim Anda yang lain dapat mengakses papan Anda, maka kemungkinan besar Anda akan mengerjakan apa yang perlu Anda lakukan dan tidak membuang-buang waktu.

Lagi pula, Anda tidak ingin rekan satu tim Anda bertanya mengapa “email CEO kami untuk mengonfirmasi pertemuan” membutuhkan waktu 7 jam.

Otomatiskan apa yang Anda bisa
Sejauh ini saya sebagian besar telah memberikan tip yang dapat membantu meningkatkan tidak hanya alur kerja harian Anda, tetapi juga produktivitas Anda secara umum. Namun, bagaimana jika saya memberi tahu Anda bahwa alih-alih meningkatkan efisiensi, Anda dapat secara otomatis menangani sebagian beban kerja Anda?

Layanan seperti Zapier dan IFTTT memungkinkan Anda mengotomatiskan proses Anda , yang berarti Anda dapat menyetel “Tindakan” agar terjadi jika “Pemicu” terdeteksi. Misalnya, Anda dapat secara otomatis menyimpan lampiran email yang Anda terima ke folder Google Drive.

Cara termudah untuk memulai otomatisasi adalah dengan menggunakan aplikasi seluler IFTTT (seperti Do Button dan Do Note ). Ini dapat diinstal di perangkat Android dan iOS, dan melakukan tindakan sederhana (tekan tombol untuk melakukan tindakan, membuat catatan, dll.).

Sumber:

http://www.dirham.id/seo/

http://www.dirham.id/umum/cara-mengubah-word-menjadi-pdf/

Bang Jago

Bang Jago suka sekali makan mie, nulis artikel, cek saldo rekening, cek status whatsapp. Dan yang paling penting bang jago suka SEO